Sabtu, 15 Oktober 2011

Sifat orang China orang Bule dan Orang Indonesia (No Rasis)

Orang China yang selalu bekerja keras

Saya seorang pribumi yg dulunya benci setengah mampus sama WNI keturunan Cina/tionghoa. Tetapi setelah hidup di Amerika selama 10 tahun dan sekarang bekerja di salah satu bank terbesar di dunia berpusat di New York City, pandangan saya berubah mengapa Cina itu berbeda dengan orang pribumi.
Dan sebenarnya banyak sekali hal-hal yg kita tidak mengerti tentang cina, dan hal-hal ini sebenarnya harus kita ketahui dan kita pikirkan lagi, karena hal-hal ini adalah sesuatu yg bisa kita pakai untuk kepentingan bangsa sendiri dan utk memajukan bangsa sendiri. Bukan saya bilang bahwa kita harus berubah jadi Cina, cuma kalau memang bagus mengapa tidak ? Dan memang ada juga hal-hal buruknya, tetapi semua bangsa juga punya hal yg buruk.
Perbedaan2 nyata Setelah bekerja tiga tahun lebih dan punya teman dekat orang bule dan orang Cina dari Shanghai di tempat kerja saya, saya melihat banyak sekali perbedaan-bedaan,diantaranya :
1. DUIT

Quote:
a) Si bule, kalo gajian langsung ke bar, minum-minum sampe mabuk, beli baju baru, beli hadiah macam-macam untuk istrinya. Dan sisanya 10% di simpan di bank. Langsung makan-makan di restoran mahal, apalagi baru gajian.

b) Si Cina, kalau gajian langsung disimpan di bank, kadang-kadang di invest lagi di bank, beli Saham, atau dibungain. Bajunya itu2 saja sampe butut. Saya pernah tanya sama dia, duitnya yg disimpen ke bank bisa sampe 75%-80% dari gaji.

c) Saya sendiri. kalo gajian biasanya boleh deh makan-makan sedikit, apalagi baru gajian, beli baju kalo ada yg on-sale (lagi di discount), beli barang-barang kebutuhan istri, sisanya kira2 tinggal 15-20% terus disimpen di bank.
Kebanyakan di Amerika, orang Cina yang kerja kantoran(sebenarnya Korea dan Jepang juga) muda-muda sudah bisa naik mobil bagus dan bisa mulai beli rumah mewah. walaupun orang tuanya bukan konglomerat dan bukan mafia di Chinatown. Malah mereka beli barang senangnya cash, bukan kredit. Soalnya mereka simpan duitnya benar-benar tidak bisa dikalahkan oleh bangsa lain. kalau bule atau orang hitam musti ngutang sampe tau baru bisa lunas beli rumah.
2. KERJAAN

Quote:
a) si bule, abis kerja(biasanya jam kerja jam 8 pagi - 6 sore) hari Senen sampai hari Jumat (Sabtu dan minggu tidak kerja)) ke bar ato makan-makan ngabisin gaji. Kalau disuruh lembur tiba-tiba, biasanya kesel-kesel sendiri di kantor. Biasanya kalo hari Senen, si bule tampangnya kusut, soalnya masih lama sampe hari Sabtu, pikirannya weekend melulu. Kalo hari Kamis, si bule males kerja,pikirannya hari Jumat melulu. Terus jalan-jalan gosip kiri kanan.

b) si Cina, abis kerja langsung pulang ke rumah, masak sendiri, nggak pernah makan diluar (saya sering ngajak dia makan, cuma tidak pernah mau, mahal katanya, musti simpan duit, kecuali kalo ada hari-hari khusus). Kalau disuruh lembur tidak pernah menolak, malah sering menawarkan diri untuk kerja lembur. Kalau disuruh kerja hari sabtu atau hari minggu juga pasti mau. Kadang-kadang dia malah kerja part-time (bukan sebagai pegawai penuh) di perusahaan lain untuk menambah uangnya.

c) saya sendiri, kalau disuruh lembur, agak malas juga kadang-kadang karena sudah punya rencana keluar pergi makan sama teman-teman kantor. Kadang-kadang ingin sekali pulang ke rumah karena di kantor melulu, cuma mau nggak mau mesti kerja (jadi kesannya terpaksa, nggak seperti si cina yg rela). Weekend paling malas kalau musti kerja.
3. RUMAH
Quote:

a) Apartment si bule, wah bagus sekali. gayanya kontemporari. Penuh dengan barang-barang perabotan dan furniture mahal. Pokoknya gajinya pasti abis ngurusin apartment dia.

b) Apartment si cina, wah... kacau. Cuma ranjang satu, dilantai saja. Meja butut, dan dua kursi butut. TV nya kecil sekali, TV kabel saja tidak punya. Pokoknya sederhana sekali. Waktu saya tanya, dia bilang 'bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian.' daerahnya pun bukan didaerah mahal, tempatnya di daerah kumuh dan kurang ada yg mau tinggal.

c) Apartment saya sendiri, yah lumayan, cuma istri saya suka juga merias rumah. Jadi apartment saya lumayan lah tidak seperti punya si Cina. Saya benar-benar salut dia bisa hidup begitu. Padahal duitnya di bank banyak. Gaji dia saja lebih tinggi dari saya karena lebih lama di perusahaan tersebut.
Setelah 10 tahun, biasanya si bule, orang item, masih tinggal di apartment atau baru ngutang beli rumah, si cina sudah bisa beli rumah sendiri. Karena nabung dengan giatnya, dan cuma beli yg penting-penting saja. Jadi uangnya ditabungkan sendiri.

Disini saja saya bisa lihat perbedaan-bedaan nyata, saya pertama-tama pikir, wah si Cina ini pelit amat. Masa duit banyak kayak begitu disimpan saja di bank. Dan kalau kita banding-bandingkan dengan sejarah orang-orang cina, kita akan tahu kenapa mereka (Cina) itu dalam long-range nya (jangka panjang nya) lebih maju dari pribumi di Indonesia, karena saya sempat bertukar pikiran dengan beberapa teman lagi orang Cina lainnya, orang India, orang Arab, orang Jerman, orang Amerika, dan orang Cina ini sendiri. Kita musti tau sejarahnya orang Cina ini.

Di Indonesia sendiri, waktu saya masih tinggal di Jakarta, saya bisa melihat perbedaan-perbedaannya. Saya pernah buka punya teman orang cina di Senen buka toko kain. Di sebelahnya persis ada pak Haji yg juga buka toko kain. Setelah dua tahun, bisnis si cina makin maju, dan si pak Haji akhirnya bangkrut. Ternyata bukan karena si Cina main curang atau guna-guna si pak haji. Ternyata itu karena si cina, walaupun sudah untung, uangnya di simpan dan ditabung saja, untuk mengembangkan bisnisnya lagi. Dan dia dan istrinya makan telor ceplok saja Sedangkan si pak haji baru untung sedikit sudah makan besar di restoran karena gengsi sama keluarga nya.

Nah bukannya si pak haji ini salah ? Bukannya kita bisa lihat sendiri bahwa cina ini pikirannya lebih maju lebih melihat kedepan dan lebih tahan banting ? Saya kira ini adalah suatu hal yang bisa kita contoh dari si Cina ini. Mungkin kita tidak usah terlalu pelit seperti dia, tapi juga tidak usah gengsi-gengsian. Saya sudah bertemu dengan banyak orang dari negara yg berbeda-beda dan satu hal yg benar-benar nyata adalah orang yg TIDAK MEMBUAT KEPUTUSAN BERDASARKAN GENGSI biasanya NEGARANYA MAJU.
Quote:
Di mata Internasional bangsa Indonesia sudah terkenal sebagai NAZI Jerman versi Asia Tenggara. Waktu perang dunia ke II bangsa Jerman sedang miskin karena mereka kalah perang dunia ke I, supaya rakyat tidak marah, si Hitler yg cerdik sengaja menyalahkan orang Yahudi yg memang kaya dan menguasai ekonomi Jerman. Dan orang Yahudi akibatnya dibantai dan tidak diperlakukan sebagai warga negara sendiri. Padahal mereka juga sudah lama tinggal di Jerman dan sudah merasa sebagai bangsa sendiri, walaupun mereka masih memegang kebudayaan mereka yg tinggi, sama seperti cina di Indonesia.

Di Indonesia anehnya, pribumi benci dengan cina tetapi bukan dengan orang Belanda atau orang Jepang. Kalau dipikir-pikir, si cina itu tidak salah apa-apa. Saya sebagai pribumi baru sadar akan hal itu. Belanda menyiksa bangsa Indonesia dan menguras harta bumi kekayaan Indonesia selama 350 tahun dan setelah pergi meninggalkan penyakit yg paling bahaya dan mendarah daging, yaitu korupsi, yg sampai sekarang juga menimbulkan krisis ekonomi setelah 65 tahun merdeka rupanya penyakit ini bukannya makin terobati, tetapi makan menusuk dan menular ke seluruh badan dan mental bangsa Indonesia.
Bangsa Jepang, cuma menguasai 3.5 tahun, tapi menyiksa bangsa Indonesia lebih kejam dari bangsa lain. Karena kalah perang, bangsa jepang, yah mau tidak mau sekarang musti menguasai dunia secara ekonomi tidak bisa lagi main angkat senjata. Anehnya kita sebagai pribumi malah benci dengan cina bukannya dengan Belanda atau jepang. Semua bangsa lain (Korea, Cina, Burma, Vietnam, dan Afrika) benci dengan bekas penjajahnya bukan penduduk sesama yg telah hidup bertahun-tahun bersama-sama (yaitu cina kalau di Indonesia).

Salah apa si cina-cina ini, tidak salah apa-apa. Kenapa mereka kelihatannya buas dalam bisnis, tamak, dan rakus ? kenapa ? Karena mereka selama tinggal di Indonesia selalu diperlakukan sebagai orang luar dan di anak-tirikan. Coba bayangkan kalau anda-anda jadi cina, pasti anda-anda juga mau melindungi diri sendiri, siapa yg mau nggak makan besok ? atau mati ? Yah, kalau begitu, mereka jadi cerdik, agak licik, mengambil kesempatan dalam kesempitan, sampai akhirnya berhasil memegang ekonomi indonesia. Tapi mereka juga bekerja keras, JAUH...SANGAT JAUH LEBIH KERAS DARI KITA YG PRIBUMI. Bukan cuma di Indonesia saja. orang cina sepertinya ditaruh dimana saja pasti sukses dan bekerja keras.

Mereka (tionghoa) tidak menyerah pada nasib, dan selalu INGIN MENJADI DUA KALI LIPATKAN TARAF HIDUPNYA, kita yg pribumi, biasanya puas dengan keberhasilan kita dan malas malasan karena merasa sudah diatas angin. Bagi cina2 ini tidak berlaku, mau setinggi apa juga, pasti bisa lebih tinggi lagi. Kita saja yg bodoh, mau dengar omongan pemerintah yg brengsek dan mengkambing hitamkan tionghoa. Karena mereka sendiri juga busuk tetapi takut ketahuan. Jadi mereka menggunakan tionghoa sebagai tameng dan kambing hitamnya.
Tulisan diatas ditulis oleh seorang kawan saya orang asli Indonesia yg sekarang berada di USA. coba deh di renungkan lagi.. apa belum cukup pertentangan yg terjadi di bangsa kita? bangsa kita sudah cukup lemah. mestinya kita bersatu utk semakin kuat. bukan malah perang saudara. bukan kah terroris sudah cukup memanfaatkan kelemahan bangsa ini? mengapa terus saling bunuh? saling cemoh? dsb. BUKA lah mata kalian lebar2. Lihat siapa yg sebenarnya BENAR. dan siapa yg sebenarnya SALAH!? coba deh dipikir lagi..
Reaksi:

11 komentar:

pikiw mengatakan...

artikel yang menarik... seharus nya bangsa Pribumi Indonesia banyak belajar dari saudara Tionghoa...

belajar irit dan ga gengsi...

ane dari kecil punya temen kebanyakan chinese,
beberapa ada yg hidup nya susah jadi terpenuhi..
yang sudah terpenuhi semakin kaya...

giliran yang pribumi, keseringan jalan jalan sana sini, ntah dugem lah, ngomongin cewe perawan. pegang duit aja enggak. yang kaya pun semakin miskin. bukan nya mikir buat masa depan.

rata rata mereka memang begitu (tapi ga semua pribumi dan tionghoa begitu)

dadan nurdin hidayatullah mengatakan...

Kalo saya sendiri itu lebih suka sm orang2 cina dan keuletan dia dlm berbisnis... Jrg sekali saya temukan orang2 cina di Indonesia itu hidup miskin walau jumlahnya sedikit.

Quinnza mengatakan...

yak bener bgt mas..sy sendiri pribumi tp gaya hidup saya china banget. ssya mengelola uang seketat mungkin. ada saat nya kl kita bisa bersenang senang. tapi untuk menabung lebih banyak saya msh belum cukup tahan untuk menekan lebih banyak.
yang pasti kebisaan hemat dan pandai menabung orang china patut kita tiru. asal jangan pelit hehe..
jepang dan korea kurang lebih hampir sama

new top mengatakan...

Lihat nya jangan cuma di kota besar....lo belom keliling Kota di Indonesia aja...ud pd komentar.....

sylviana mengatakan...

Jangan menghina kaum pribumi dong saya sebagai pribumi merasa di lecehkan coba anda lihat ada 4 suku di Indonesia yang lebih hebat dari cina yaitu jawa, minang , batak , bugis kemana pun mereka tinggal mereka bisa hidup dan pekerja keras saya orang medan di medan banyak para penjualan itu orang pribumi bedanya sama orang cina mereka licik, jual obat palsu , jual judi togel, buka panti pijat, diskotik , pinjam uang di bank gak sanggup bayar lari keluar negri , kalaupun ada koruptor pribumi jumlahnya tidak sebanyak cina mongoloid yang melarikan dana BLBI ke keluar negri

Achmad Habil mengatakan...

Ayolaah,, writer juga kan menulis gini sebagai penjelasan buat kita biar kita lebih saling menghormati,, dia ga menulis orang minang/batak/jawa itu jelek kan,.? lagipula memang bener faktanya minoritas china memang dijatuhkan.. dan itu ga sesuai dengan apa indonesia sebenarnya..

Spurs CyberSeventh mengatakan...

yg paling bahaya dari orang cina adalah mereka tidak mempunyai rasa kasihan, dan sifat tega >>> jadi hati2 dengan orang cina, apalagi kalo mereka mempunyai kekuasaan/berkuasa. walaupun tidak semua/tapi hampir semua atau sebagian besar.
bisa sengsara orang2 sekitar (kemungkinan besar)

shrek agatha mengatakan...

betul sekali saya setuju dgn achmad habil
"yg paling bahaya dari orang cina adalah mereka tidak mempunyai rasa kasihan, dan sifat tega >>> jadi hati2 dengan orang cina,
?????
ini lah kata2 orang babi , anjing , racist yang tak punya otak dan hati !!!!
lihat sendiri loe di indonesia terdapat tzu chi charity foundation itu dibangun seorg bhikkuni taiwan , dia org tionghoa juga tapi lihat apa yang telah dia kontribusi demi membantu org indonesia yang susah , kena bencana tanpa memandang suku , ras , agama .
tapi apa yg dia dapat ????
yg dia dpt itu adlh hinaan2, diskriminasi org pribumi indonesia , klo mau dibilang tak punya hati orang pribumi lah yg tak punya hati , buktinya ayah kandung perkosa anak kandung sendiri itu rata2 org pribumi .
ayo pejamkan mata mu sebesar2 yg korupsi2 itu juga pribumi jgn asal tuduh cina tanpa bukti , lihat klo misalnya kena musibah lihat dulu org apa yg membantunya , org pribumi mana ada yang mau tahu .

to : spurs cyber seventh & sylviana

Vidya Leclair mengatakan...

hmm... gw kurang setuju tentang kalau gaya hidup bule seperti itu. well, gw tinggal di Canada dan mereka ga seperti itu. kalau orang cina, mereka memang hampir semua punya sifat seperti itu karena sudah turun temurun dan orang pribumi sebagian mereka juga sudah tau mana yang menjadi prioritas utama dan berpikir mandiri dengan mulai hidup sederhana diawal untuk meraih kesuksesan dimasa akan datang. semuanya balik ke pribadi masing-masing dalam menjalani hidupnya. yang positif ya ditiru yang negatif ya dijadiin pelajaran aja :)

Real_Gamer mengatakan...

Sudahlah, kita sesama manusia, saling menghormati aja, semua orang kan punya kekurangan sama kelebihan, sejahat atau seburuk apapun orang pasti ada kebaikannya, jadi, jangan saling menghina :) tulisan ini kita anggap sebagai pelajaran untuk diri kita masing2 saja.
:D

Callipso mengatakan...

hmmm... gaya hidup cina menciptakan pekerja, gaya hidup bule menciptakan inovator... Bule membuat konsep dan dipatenkan lalu diproduksi cina,dengan berbagai strategi produksi cina tadi dijual mahal margin pun besar, melihat itu cina pun ikut2an membuat sampai ada replika KW1,2,3,4, dst.

Intinya nikmatilah hidup sesuai pilihan anda semua... hehehe...

Poskan Komentar

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Online Project management